“Udah hamil belum?”

Siapa yang pernah emosi ditanyai kayak gitu? Aku dong 😈

Sebelumnya kujelasin dulu. Kala itu kami menjalani Long Distance Marriage, alias tinggal jauh-jauhan sama suami karena pekerjaan. Aku di Denpasar Bali, suami di Timika Papua.

Setelah nikah, kita cuma barengan selama 2 minggu, abis itu kita kembali ke kota masing-masing: aku ke Denpasar, dia ke Timika.

Kalau kalian adalah perantau yang tinggal di Papua, pasti pahamlah harga tiket kesana yang tidak murah. Setelah dihitung-hitung daya beli tiket dan jatah cuti, kami sepakat kalo ketemuannya tiap 3 bulan sekali.

Dengan kondisi yang bisa dibilang jarang bertemu, aku pikir adalah keajaiban ketika aku mendapati testpack-ku bergaris dua di bulan ke tujuh pernikahan kami.

Selama 7 bulan belum hamil, sebenernya aku asik-asik aja. Pikirku, lha jauh-jauhan sama suami, wajar kalo aku bakal lama hamilnya. Temen-temen kantor juga gak ada yang rese nanya udah hamil pa belum, karena mereka maklum bahwa aku jauh-jauhan sama suami. Justru pas aku ngumumin bahwa aku hamil, ada teman kantor yang nanya,”kok bisa hamil sih? Emang kapan bikinnya?” Hahaha…. Kocak 😄

Walaupun 7 bulan terhitung tidak lama, tapi selama jangka waktu itu, ada aja yang bikin kuping panas, walau cuma segelintir oknum. Nih kucritain ya:

1. Pertama, teman-teman liqo.

Tau liqo kan. Itu, semacam pengajian kecil-kecilan. 5-10 orang biasanya. Dan ada satu orang tetap yang berperan menjadi pembimbing/pemberi materi.

Liqo’ ini diadakan seminggu sekali, dengan lokasi bergiliran antar peserta. Setiap minggu ikut liqo, setiap minggu pula ditanyain udah hamil pa belum. Misal anggota liqo iti sebut saja namanya A, B, C, D, E, dst.

Misal minggu ini liqo. Si A nanya padaku di hadapan khalayak,”udah hamil belum mbak?”

Kujawab di hadapan khalayak,”belum.”

Minggu depannya ganti si B yang nanyain aku di depan khalayak,”udah hamil belum mbak?”

Kujawab di depan khalayak,”belum.”

(Lah, minggu lalu kan udah kujawab “belum” di hadapan kalian. Dan aku belum ketemu suamiku lagi. Gimana ceritanya bisa hamil 😑 )

Minggu depan ganti C yang nanya.

Minggu depannya lagi Si D.

Dst.

Lama-lama aku jengkel juga. Ni orang-orang udah tau aku jauh-jauhan sama suami, ketemu cuma beberapa bulan sekali, kok bisa-bisanya hampir tiap minggu tanya udah hamil pa belum.

Pernah sekali kujawab,”belum kok mbak. Nti kalo aku hamil pasti aku kabari. Tenang aja.”kala itu kujawab sambil senyum walaupun jengkel.

Trus lama-lama aku jadi ngerasa berat tiap kali mau datang liqo, karena harus menghadapi pertanyaan itu lagi itu lagi.

Suatu hari aku udah gak tahan. Sebelum berangkat liqo, aku bikin ultimatum kepada diriku sendiri:”kalo sampe ada yang nanya lagi aku dah hamil pa belun, aku akan keluar dari liqo.”

Oke, berangkatlah aku kesana. Dan gak ada angin gak ada hujan, tiba-tiba G bertanya kepadaku,”udah hamil pa belum mbak?”

Kali ini aku udah gak bisa lagi pura-pura senyum. Kujawab ketus dan tajam,”mbak, aku ketemu suamiku tu cuma 3 bulan sekali. Artinya, aku berhubungan SEKS juga cuma 3 bulan sekali. Jadi gak perlu tiap minggu nanya, aku udah hamil pa belum.”

Setelah itu aku diam sepanjang acara dengan hati mendidih. Dan itu adalah liqo terakhir yang kuikuti.

2. Kakak ibuku a.k.a Budhe

Salah satu kakak ibuku, sebut saja Budhe Odi, emang orangnya agak nyebelin. Dulu pas jaman aku belum nikah, hobiiii banget nanyain kapan nikah. Kayak gak ada topik lain di dunia ini selain NIKAH.

Kalo orang pada umumnya mungkin pertanyaan “kapan nikah” adalah pertanyaan iseng yang dibawa becanda ya, tapu vuat Budhe Odi ini enggak. Dia nanyanya beneran, dan setelah tanya pun, oleh dia kemudian dibahas ini itu soal nikah. Buruan nikahlah. Ntar keburu tualah. Lalalala.

Dan tiap kali ketemu selalu kayak gitu.

Pas aku udah punya pacar, aku berani menjawab,”lha aku kan udah punya pacar Budhe. Gampang mah, tinggal nunggu aja. Lha budhe, udah punya pacar belum? Buruan cari pacar, biar bisa cepet nikah.” Si Budhe single parent btw, dan usianya udah 50an.

Kalo udah gitu, anak Budhe Odi yang bernama Mbak Tyas, yang saat ini berumur 40 taun dan MASIH SINGLE, akan berkata,”hush apaan sih,”

Trus kujawab,”lah apa yang salah dari pertanyaanku.”

Trus pas aku udah nikah. 3 bulan setelah nikah, Budhe Odi bertanya kepadaku,”udah hamil pa belum?”

Kujawab,”belum.”

Trus dia bilang,”kok lama ya hamilnya.”

Aku langsung esmosi dan jawab,”Lah, aku kan nikahnya baru 3 bulan, Budhe. Abis nikah juga pisah kota ma suami. Baru ketemu lagi sekarang. Wajarlah kalo belum hamil, orang ketemu aja jarang. Lha anaknya Budhe sendiri, Si Putra, udah 5 taun nikah belom punya anak kan. Padahal dia tinggal serumah ma istrinya.”

Skakmat.

—-

Inti dari cerita di atas adalah:

Jangan nyebelin! Jangan buat orang gak nyaman dengan kekepoan kita. Karena kalo orang udah jengkel, dari mulutnya bisa aja keluar kata-kata untukmu yang gak enak didengar 😈😊

Advertisements

Lebih suka bersama keluarga

Dulu waktu aku masih muda dan lajang (sekarang udah tuwir. Wkwkwk), aku suka ngeluyur. Jalan-jalan gak jelas. Pergi-pergi tanpa ada tujuan. Kadang sendiri, kadang sama teman-teman.

Karaokean sampe tengah malam. Bobok-bobok di pasir pantai Kuta sambil diem ngliatin langit malam. Naik sepeda motor pagi-pagi saat weekend menuju ke luar kota. Dll. Dll. Kalo ada yang ngajak main kemanaa gitu, pasti aku langsung semangat 45 untuk berangkat 😀

Tapi semakin aku tua dewasa, semakin aku malas pergi keluar sama teman-teman.

Kan teman-teman kantorku banyak yang masih lajang. Kadang sepulang kantor mereka ngajak karaoke. Entah kenapa aku tidak ingin ikut (padahal mereka orangnya asik-asik lho). Aku lebih suka pulang langsung ke rumah, bermain sama anak dan kruntelan sama suami, dan ngerumpi sama Simbak ART. Atau juga jalan-jalan keliling kampung.

Pernah sih aku coba ikut karaokean satu kali, tapi ya tetep aja pas karaokean yang terbayang adalah rumah. Duh, lebay yakk. Padahal cuma pergi 3 jam juga 😂

And yes, aku adalah tipe orang yang gak sabar buru-buru pulang ke rumah setelah jam kantor usai. Karena saat ini, rumah adalah tempat ternyamanku.

Kerja Gojek

Pas lagi ngobrol-ngobrol sama suami, aku pernah bilang,”Seandainya aku hanya tamatan SMP/SMA, dengan pilihan lapangan kerja yang terbatas… Aku mungkin akan kerja jadi gojek, atau jualan jajan pentol bakso di depan SD.”

Lanjutku,”dan aku gakmau kerja jaga toko soalnya aku orangnya bosenan. Ntar bisa-bisa aku malah ngantuk kalo tokonya sepi.”

Trus suamiku jawab,”kamu lho sering bingung dan ndak hafal jalan, ntar kalo jadi gojek kamu bakal nyasar-nyasar dong.”katanya sambil ketawa.

Aku jawab,”ih, ya nggak dong. Sekarang kan udah ada google map. Tinggal ikutin peta aja. Ato kalo bingung ya tinggal nanya orang.”

Percakapan berhenti sampai di situ.

Trusss beberapa hari setelahnya, kami kan makan di warung bebek yang lumayan rame, di daerah Perak Surabaya. Namanya Warung Bebek Cak Yudi. Duh, ngeliat orang ngantri banyak aja aku udah malas.

Aku bukan jenis orang yang terobsesi sama makanan. Jadi, kalo liat makanan yang antreannya banyak, aku akan milih pergi, sekalipun makanan itu mungkin enak. Tapi ini karena kami perginya bareng-bareng keluarga suami, maka dibela belain lah kami ngantri. Kan gak enak gitu, udah terlanjur duduk trus aku ngajak cabut gitu aja.

Setelah makan bebeknya, menurutku rasanya lumayan sih, tapi bukan yang enak banget juga. Lah, kok malah jadi review makanan.

Back to topic. Sesampai di rumah, saat aku ngobrol-ngobrol sama suami, aku bilang,”Yah, kayaknya aku gak jadi pengen kerja gojek deh, soalnya kalo gojek kan ada go food juga. Dan aku orangnya gak sabaran. Aku gak suka ngantri lama hanya untuk makanan.”

Aura negatif

Semalam aku cerita ma suami:”aku baru sadar kenapa selama ini aku gak nyaman kalo Mas Adi (rekan sekantor) ada di deketku. Soalnya dia hobi ngeluh!”

Di kantor tempatku bekerja, ada 2 jenis pegawai, yaitu pegawai tetap dan pegawai kontrak. Mas Adi ini adalah pegawai kontrak. Jobdesknya adalah mencetak surat-surat, sebut saja surat-surat jenis A.

Surat-surat jenis A tersebut memang tergolong banyak dari segi kuantitas. Tapi ya bukan pekerjaan yang sulit dari segi kualitas.

Tiap kali datang instruksi untuk mencetak surat-surat jenis A tersebut, selalu Mas Adi berwajah muram dan menggumam,”aduh, banyaknya.”

Padahal instruksi untuk mencetak surat jenis A selalu ada tiap hari, dengan jumlah cetakan yang bervariasi. It means, tiap hari juga dia ngeluh.

Tiap kali Mas Adi datang dan duduk di meja sampingku untuk mencetak surat, tanpa sadar aku selalu merasa gak nyaman, yang aku gak tau kenapa. Aku gak nyaman ada di dekat dia. Dan sekarang aku tau sebabnya: karena keluhannya itu!

Trus selain itu, yang bikin aku gak nyaman lagi… Dia hobi mengait-ngaitkan segala sesuatu dengan UANG. Jadi dia sering membandingkan gaji yang diterima pegawai tetap dan pegawai kontrak.

Contoh kejadian, dia pernah ditegur sama atasan kami karena dia ogah-ogahan dalam mencetak surat, sehingga dalam sehari surat yang tercetak cuma sedikit. Sama atasan kami diberi motivasi:”mas Adi, ini lho liat Mbak Yuni, dia bisa nyetak surat jenis B sebanyak sekian dalam sehari. Masa’ sampeyan yang cowok kalah sama cewek.”

Kemudian setelah Si Atasan pergi, dia menggumam,”ya iyalah, orang bayarannya beda. Ya hasilnya beda.” Yuni adalah pegawai tetap, btw.

Trus contoh lain, kan selain nyetak surat jenis A…baru-baru ini dia dapet tugas baru, yaitu piket berjaga di lantai 2 selama 2 kali seminggu. 1 kalinya adalah 4 jam. Itu dia juga ngeluh,”haduh, Kenapa sih harus ada piket-piketan kayak gini,”gumamnya.

Trus kujawab:”aku kan juga piket jaga di depan. Tiap hari malah. Biasa aja sih.”

Trus dia jawab lagi:”tapi bayaran kita kan beda.”

Krik krik krik.

Ada 4 hal yang ingin kubahas disini:

1. Ya, memang gaji mas Adi lebih rendah daripada gaji pegawai tetap. Tapi untuk ukuran pegawai kontrak, gaji dia jauh lebih tinggi lho dibandingkan gaji pegawai-pegawai kontrak di kantor lain yang sejenis. Pegawai kontrak di kantor lain gajinya hanya 1/2 bahkan ada yang 1/3 dari gaji mas Adi. Daripada sibuk ngeluh dan membandingkan gajinya dengan gaji pegawai tetap… Menurutku lebih baik dia membandingkan dengan gaji pegawai kontrak di kantor lain. Itu akan membuatnya bersyukur.

2. Dan sebenernya, pekerjaan yang dilakukan Mas Adi juga gak berat-berat amat. Kalo dibandingkan dengan sesama pegawai kontrak lain di kantorku. Masih ada Mas Herman misalnya, yang kadang ngerjain tugas sampe malam.

3. Kalau menurut mas Adi dia cukup qualified dan layak dapat gaji yang sama dengan pegawai tetap, kenapa dia tidak coba mendaftar menjadi pegawai tetap? Toh kantor kami tiap berapa tahun mengadakan open recruitment untuk menjadi pegawai tetap.

4. Dan terakhir, kalau pekerjaan yang dia lakoni di kantor kami sedemikian beratnya, dan gaji yang diterimanya sedemikian sedikit, kenapa dia tidak pergi saja kemudian mencari pekerjaan lain yang sesuai keinginannya.

Tidak pakai cincin kawin

Dulu abis nikah, pernah aku pake cincin kawin selama beberapa hari. Tapi kemudian aku mencopotnya. Sebabnya, pertama, aku seumur-umur gak pernah pake cincin. Jadi agak risih aja gitu, kalo tiba-tiba sekarang harus pake cincin terus.

Kedua, karena gampang copot. Jadi, kalo dalam keadaan biasa, tuh cincin nempel-nempel aja di jariku. Tapi pas udah kena air sabun pas mandi, lhakok jadi licin trus jatuh. Bisa sih aku copot ketika mandi, dan pasang lagi selesai mandi. Tapi aku kan orangnya pelupa ya. Ntar salah-salah malah ilang cincinnya.

Jadi…pilihan terpraktis adalah tidak usah dipakai saja.

Ada yang bilang kalo orang yang gak pake cincin kawin adalah orang yang gampang selingkuh dan tidak setia.

Yaelah bro, cethek amat tu pemikiran. Orang kalo udah niat selingkuh dan ada yang bisa diajak selingkuh, ya dia bakal selingkuh. Gak ada hubungannya sama pake cincin atau enggak.

Bisa aja seorang pria so sweet sama istrinya, pasang foto profil di WA dan sosmed berupa foto mesra berdua sama istrinya….tapi kalo di belakang istrinya suka godain cewek-cewek cakep. Ada? Ada!

*Suamiku gak pake cincin kawin juga bdw, soale ukurannya kebesaran. Ya, dia salah pilih ukuran saat memesan cincin kawin kami di website orori.com . Saat kawin, dia bahkan pake cincin murahan yang dibeli di toko aksesoris. Yang penting kliatan pake cincin saat di foto pernikahan. Hahaha…

Pak Jokowi

Gara gara rame berita soal mahasiswa yang ngasih kartu kuning ke Pak Jokowi, jadi terpikir untuk menulis ini.

Pak Jokowi. Dulu pas Pemilu sih aku gak milih beliau. Dan terus terang itu cap cip cup aja, karena aku gak ngerti politik dan gak berusaha untuk ngerti juga. Lebih karena daripada gak milih aja sih.

Setelah Pak Jokowi jadi presiden, aku juga gak ngikutin berita-beritanya… Karena ya sekali lagi, aku gak tertarik sama politik 😂.

Tapi beberapa pemberitaan yang sempat mampir ke telingaku mengenai Pak Jokowi membuatku somehow merasa kagum sama beliau:

1. Ada pepatah yang bilang, yang kurang lebih isinya gini: kalo kamu pengen tau sifat asli orang, lihatlah gimana dia memperlakukan orang yang posisinya lebih rendah daripada dia-bukan orang yang sejajar dengan dia.

Saat Pak Jokowi bikin acara nikahan anaknya, segala tukang becak diundang juga lho. Keren ni orang, kalo bahasa Jawanya “nguwongke uwong”.

2. Trus… Respek juga sama anak-anak beliau, Kaesang dan Gibran, yang semangat merintis bisnisnya masing-masing. Anak presiden loh, anak orang nomer satu di Indonesia, gak malu jualan martabak, kaos, jas hujan, dan usaha ketring. Bener-bener mental yang patut diacungi jempol, karena mereka gak mendompleng nama besar bapaknya buat minta-minta proyek 👍

Mengenai mahasiswa yang ngacungin kartu kuning ke Pak Jokowi…kupikir itu tindakan yang tidak sopan, walaupun menurut yang bersangkutan mungkin itu tindakan yang heroik.

“Permisi” vs “minggir”

Di tempat publik, pernah beberapa kali aku bertemu anak-anak kecil yang sopan. Ya, anak-anak yang kalau mau menyela jalan kita, akan berkata:”permisi”. Dan dengan manis aku akan menjawab dan tersenyum,”silahkan, Adek.”

Selalu menyenangkan dan mengagumkan bagiku, kalau melihat anak-anak sekecil itu sudah ngerti sopan-santun. Orangtuanya pasti oke nih, ngajarin anaknya yang baik-baik. Begitulah selalu yang terlintas di pikiranku saat melihat anak-anak yang sopan.

Kemudian kemaren, terjadi hal yang lain dari biasanya. Biasanya kan aku ketemuanya anak-anak yang sopan ya. Nah, baru kemaren aku ketemu anak yang rrrr…. kurang sopan.

Jadi ceritanya aku kan jalan-jalan sama anak dan suamiku liat pasar malam dadakan di gang sebelah. Pas lagi enak-enak jalan, tiba-tiba ada sesosok tubuh kecil nyela dari belakangku dan berkata:”minggirr…”

Aku langsung kaget. Astaga 😊

“Permisi” dan “minggir” mungkin hanya sebuah kata ya, dan mungkin bermaksud sama, yaitu minta jalan. Tapi perbedaan rasanya dari segi sopan santun, jauh sekali.

Aku cuma bisa merasa kasihan pada anak kecil itu, karena (mungkin) itulah yang dia dapatkan dari orangtuanya di rumah.